bantal lombok

Di Lombok Ada Bantal Yang Bisa Dimakan. Ini Dia!

Di Lombok Ada Bantal Yang Bisa Dimakan. Ini Dia!
Vote Us

Like seriously? Bantal bisa dimakan? Yep! Sangat sangat serius! Di Lombok bantal dikonsumsi warga dan rasanya tentu saja enaaakkkk~

Eits, tunggu dulu. Bantal yang ini jelaslah bukan alas kepala yang biasa kita pakai untuk tidur. Melainkan salah satu jajanan tradisional khas Lombok. Jajanan yang terbuat dari ketan ini bentuknya mirip seperti bantal untuk tidur itu, it might be the reason why jajanan ini dinamakan bantal.  Jajan bantal lombok yang juga dikenal dengan sebutan “tikel” ini berbahan dasar ketan yang diisi dengan pisang atau kacang merah dan dibungkus menggunakan daun aren.

bantal lombok

Daun aren sebagaibahan untuk membuat bungkus jajan bantal.

Dulu, saat masih kecil, ibu saya sepulang dari pasar sering membawakan jajan bantal lombok ini. Karena jaman dulu memang jajan bantal bisa dengan mudah ditemukan di pasar-pasar tradisional. Seiring berkembangnya jaman, seperti nasib jajanan tradisional lainnya, jajan bantal ini pun perlahan mulai  jarang kelihatan. Jajan bantal ini biasanya ada dua varian, ada yang isian pisang dan ada juga yang isian kacang merah. Dan kesukaan saya dari dulu adalah yang isinya pisang. Manis dan legit. Beda dengan yang berisi kacang merah, rasanya lebih gurih.

bantal lombok

Pembungkus jajan bantal yang sudah jadi terbuat dari daun aren.

Kalau mau nyobain jajanan khas Lombok yang satu ini, mungkin kalau di toko agak sulit menemukannya. Kemungkinan kalau di pasar tradisional hmmm… entah masih ada yang jual atau tidak. Tapi jangan khawatir, ada satu daerah di Lombok yang memang khusus menjual jajan bantal Lombok ini. Tepatnya, di daerah Gapuk, Lombok Timur saaaangatt banyak penjual jajan bantal yang menjajakan jualannya di sepanjang jalanan Gapuk-Anjani, Lombok Timur.

bantal lombok

Ini dia jajan bantalnya~

Biasanya kalau mau ke Sembalun untuk keperluan trekking sekedar ke bukit atau mau naik Rinjani, saya wajib melewati daerah ini. Dan pada satu kesempatan saya bersama kakak akhirnya mampir ke salah satu pedagang jajan bantal ini. Namanya Raehan. Sekalian istirahat karena menempuh perjalanan panjang boleh lah beli jajan bantal dulu pikir saya, sekalian bisa nanya banyak ke si Raehan soal jajan tradisional ini.

bantal lombok

Si Raehan, yang jualan jajan bantal.

Saat itu Raehan banyak bercerita soal pembuatan jajan bantal ini. Kalau proses pembuatan dan bahannya sederhana saja. Beras ketan yang dicampur parutan kelapa dan isiannya dimasukkan kedalam cetakan dari daun aren yang sudah dibuat sebelumnya lalu direbus hingga 5 jam lamanya. Lamanya perebusan ini katanya berpengaruh pada lamanya jajan bantal ini bisa bertahan. Untuk jajan bantal buatannya ini bisa bertahan hingga 3 hari.

bantal lombok

Yuk dibeli kak bantalnya~

Saat hari kerja yaitu senin sampai jumat ia bisa memproduksi 6-8 kilogram. Berbeda dengan saat weekend yaitu sabtu minggu ia bisa memproduksi hingga 15 kilogram. Sementara kalau saat bulan puasa dan lebaran produksinya bisa lebih banyak yaitu sampai 25 kilogram per harinya. Kata Raehan ini dikarenakan saat bulan puasa dan momen lebaran sangat ramai pembeli. Kalau melihat lokasinya, jalan raya daerah Gapuk ini merupakan jalur yang biasa dilalui orang-orang yang mudik, bisa jadi banyak warga yang lewat tersebut membeli untuk oleh-oleh keluarga di rumah.

bantal lombok

Lapak sederhana penjual jajan bantal di seputaran jalan raya Gapuk-Anjani, Lombok Timur.

Soal harga, untuk satu ikatnya berisi 16 biji untuk jajan bantal yang ukurannya besar dipatok harga sebesar 30.000 rupiah. Harga yang sama juga berlaku untuk jajan bantal yang ukurannya mini yang berisi 32 biji. Murah meriah! Kalau jalan-jalan ke daerah Lombok Timur dan kebetulan lewat daerah Gapuk ini, bisa lah mampir nyicip jajan bantal, atau juga borong aja tuh buat oleh-oleh. Ntaaapssss! Sini lah ke Lombok dan jangan lupa nyobain kuliner yang  satu ini yaaa~

(Visited 225 times, 1 visits today)


About

wandergirl | a lil daughter | weirdo | journeylist


'Di Lombok Ada Bantal Yang Bisa Dimakan. Ini Dia!' have no comments

Be the first to comment this post!

Would you like to share your thoughts?

Your email address will not be published.

©2015 HelloLombokku.com a Part of Ezytravel.co.id Protected by Copyscape DMCA Takedown Notice Infringement Search Tool